Cerpen gian entot si chubby

Rated 4.74/5 based on 585 customer reviews

Aku ingin berkongsi pengalaman interracial aku dengan budak negro dari Afrika. Kisah bermula apabila guru sukan membawa budak tersebut ke klinik aku kerana terjatuh waktu latihan volley ball. Dia ikut saja sebab aku sebagai doktor perlu memeriksa seluruh badannya. Aku beritahu dia, aku akan periksa sama ada sakit testis tersebut ada pengaruh kepada batang koneknya. Tiba-tiba dalam genggaman aku terasa ada benda bergerak. Seluar dalam aku basah kuyup sebab cipap aku mengemut tak henti-henti. Bagaimana rasanya konek hitam legam, besar dan panjang 9 inci menyelam dalam lubang cipap aku yang sempit. Aku beredar dari meja, setelah dia masuk aku mengunci pintu. Kulit tapak tangannya agak kasar menekan-nekan teteku yang lembut. Selepas pengalaman itu baru aku tahu mengapa wanita mat saleh tergila-gila konek negro. Yang aku rasa hanya amatur sebab masih budak lagi, kalau dah berusia tentu lebih dahsyat. Aku tengok konek dia perlahan-lahan mengeras, kepala konek dia pelan-pelan menjulur keluar daripada kulupnya. Aku beritahu budak tersebut, konek dia berfungsi dengan baik. Tiga hari lagi aku suruh dia datang balik untuk pemeriksaan dan ujian lanjut. Sambil berjalan ke meja, aku bertanya, “Masih sakit? “OK, dah sembuh agaknya,” lembut jawab budak negro. Nak lihat reaksi penis awak, berfungsi normal atau ada kesan daripada terkena bola tiga hari lepas,” ujarku meyakinkan sebagai seorang doktor. Aku berdiri dekat meja, aku perlihatkan tubuhku yang seksi seperti kata kawan-kawanku. Puting tetekku berwarna pink menonjol di pucak bukit kembar. Budak negro memerhati kelakuanku dengan mata terbeliak tak berkelip. Aku tahu koneknya dah mengeras melihat tetekku yang segar. Aku suruh pembantu aku keluar dan jangan ganggu aku waktu aku memeriksa budak tersebut. Kalau dulu aku tengok dalam internet sahaja, sekarang benar-benar di depan mata aku. Tiga hari kemudian, pukul empat petang pintu bilikku diketuk. Aku kata aku nak periksa sama ada batang dia berfungsi. Aku tonjolkan sedikit tetek aku ke gesel cipap aku ke batangnya. Sambil berbaring mengiring di atas meja kerja aku me-megang erat batang besar 8 inci. Ku cium lagi, bau kepala konek makin keras menusuk hidungku.

cerpen gian entot si chubby-49

Serentak itu cairan panas cipapku menyembur menyirami kepala merah gangsa. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam cipapku.

Kepala konek yang garang menanduk-nanduk permukaan cipapku. Dinding ci-papku mengemut-ngemut, meramas batang keras.

Kontras, batang hitam terbenam dalam cipap putih kuning. Sekali tekan seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit cipapku.

Tubuh tinggi lampai hitam gelap berdiri tegak telanjang di hadapanku.

Ku suruh budak negro menanggalkan semua pakaiannya.

Leave a Reply